Motivasi Kegagalan Thomas Edison


MOTIVASI BELAJAR GAGAL ALA THOMAS ALVA EDISON

Thomas Alva Edison bukanlah nama yang asing bagi kita. Dia dikenal dan dikenang seluruh dunia dengan penemuannya yang menggemparkan dan mempengaruhi seluruh dunia. Bola lampu merupakan penemuan hebat yang sungguh mengagumkan. Sebelum meninggal dunia pada usia 84 tahun, Thomas Alva Edison telah mempersembahkan 1093 karya yang besar bagi dunia ini.

Hal yang menarik dalam hidupnya, sejak kecil telah membiasakan diri bertanya tentang sesuatu yang baru. Di sekolah ia selalu mempertanyakan jawapan yang diberikan oleh gurunya. Kerana terlalu banyak bertanya, guru menilai bahawa dia seorang murid yang bingung dan berfikiran pelik.

Dalam catatan riwayat hidupnya, Edison tidak mampu menyesuaikan diri di sekolah tempatnya belajar. Dia hanya mampu bertahan di sekolah itu selama tiga bulan. Itulah pendidikan formal yang pernah ditempuhnya. Walaupun demikian, Edison tetap belajar sendiri, sampai menghasilkan karya besar yang mempengaruhi seluruh dunia.
Menurutnya: "Berhenti sekolah, tidak bererti berhenti belajar".

Walaupun pendidikan formalnya terhenti, tetapi dia terus menerus belajar dengan semangat yang tinggi. Siapakah yang berjasa di dalam proses belajar Edison? Siapakah yang menjadi guru setianya?

Ternyata, ibunya sendiri. Ibunya mantan seorang guru. Kerana pengalaman mengajar yang sudah dilakukannya selama bertahun-tahun, ibunya terus mendidik Edison di rumah. Dialah ibu yang sangat memahami dengan benar sifat anaknya yang selalu cerewet untuk bertanya.

Merenungkan proses berliku dari usaha Edison ini, teringat kita akan Firman Tuhan dalam Al Qur’an : “Sesungguhnya rahmat Allah sangat dekat kepada orang-orang yang berbuat kebaikan.” (Al-A’raf: 56).

Edison bukan seorang muslim, dia tidak mengetahui ayat yang ada dalam Al Qur’an, tetapi Allah SWT Yang Maha Pengasih rupanya berkenan memberikan kejayaan kepada Edison untuk menyempurnakan penemuannya tersebut setelah kegigihan Edison menghadapi kegagalan demi kegagalan dan tetap tidak berputus asa dalam usahanya.

Edison mengatakan, “Kegagalan itu sering dialami oleh orang yang tidak sedar betapa dekat jarak dirinya dengan kejayaan yang ia inginkan ketika ia memilih putus asa”.


“Saya  berjaya kerana saya telah kehabisan apa yang disebut kegagalan".

Bahkan pada saat dia ditanya apakah tidak bosan dengan kegagalan..?

Thomas Alfa Edison menjawab “DENGAN KEGAGALAN TERSEBUT, SAYA BOLEH MENGETAHUI RIBUAN CARA AGAR LAMPU TIDAK MENYALA”.

Luar biasa..! Walaupun banyaknya dia mengalami kegagalan, dia masih memandang kegagalan dari kaca mata yang positif. Kegagalan bukan sebagai kekalahan tapi di pandang dari sisi lain dan bermanfaat baginya, iaitu dia mengetahui cara agar lampu tidak menyala.

Cara pandang dan kegigihan beliau inilah yang harus kita teladani, walaupun sudah sedemikian banyak mengalami kegagalan Thomas Alfa Edison tetap tidak patah semangat bahkan boleh meyakinkan orang lain untuk menyakini PROJEK GAGAL nya secara berulang-ulang.
 

Apa yang dapat saya simpulkan disini adalah, kita pasti berjaya jika kita tetap tekun dan yakin sesuatu yang dilakukan itu pasti membuahkan hasil. Terapkan nilai positif dalam diri dan yakin pada diri disertakan ketekunan dan usaha yang bersungguh-sungguh, sudah pasti usaha kita tidak akan menjadi sia-sia. Riwayat kisah Thomas Edison ini menjadi bukti bahawa kegagalan bukanlah akhir usaha kita. Terapkan konsep D.U.I.T dalam kehidupan seharian iaitu Doa, Usaha, Istiqamah, Tawakkal. In sha Allah, setiap apa yang kita usahakan itu menjadi suatu kejayaan dalam menjalani kehidupan seharian. Semoga perkongsian ini sedikit sebanyak memberi inspirasi buat kita semua =)


~ Wassalam ~






Rizali Masri
\(^_*)/


 
Cetak

No comments:

Post a Comment

Hi everyone .. please leave your comment here ~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...